fbpx Press "Enter" to skip to content

Perokok Shisha Lebih Berisiko Kena Obesitas dan Diabetes

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Akhir-akhir ini shisha mulai ngetren di kalangan anak muda. Bahkan kini shisha banyak disajikan di kafe-kafe. Walaupun berbeda dengan rokok, namun penelitian mengatakan bahwa shisha tetaplah berbahaya. Bahkan, bisa meningkatkan risiko diabetes dan obesitas.

Seperti dirilis Liputan6.com, peneliti dari Brighton and Sussex Medical School, Inggris menemukan bahwa orang lebih berisiko mengalami kenaikan berat badan dan mengembangkan diabetes tipe 2 setelah menghirup asap shisha dibandingkan dengan mereka yang bukan perokok.

Peneliti menganalisis para peserta dari Iran. Mereka diminta mengisi kuesioner yang mencari tahu tentang sejarah merokok, faktor risiko kardiovaskular dan depresi. Mereka lalu melakukan pengukuran hasil biokimia yang diambil dengan tes darah.

Dari 9.840 peserta yang terlibat, 6.742 adalah bukan perokok, 976 adalah mantan perokok, 864 adalah perokok, 1.067 adalah perokok shisha atau “hookah” dan 41 adalah perokok shisha dan rokok biasa.

“Obesitas, sindrom metabolik, diabetes, dan dislipidemia secara positf terkait dengan merokok hookah, sementara secara negatif dikaitkan dengan merokok biasa,” tulis para peneliti.

Baca juga: Gawat, Rokok Elektrik Mengandung Obat Disfungsi Ereksi

Selama ini, banyak yang mengaitkan shisha tidak lebih beracun daripada rokok biasa. Beberapa peneliti mengatakan bahwa benda tersebut sesungguhnya lebih merusak kesehatan.

“Satu sesi merokok hookah mungkin sama dengan lebih dari sebungkus rokok dan senyawa beracun yang dihirup mungkin lebih besar,” kata Profesor Gordon Ferns dari Brighton and Sussex Medical School kepada The Telegraph.

“Tidak jelas mengapa ini dikaitkan dengan obesitas dan diabetes. Ada kemungkinan bahwa racun dalam asap merangsang respon peradangan yang menyebabkan jaringan menjadi resisten terhadap efek hormon insulin, yang mengatur glukosa dalam darah,” tambah Ferns.

Di sisi lain, ada kemungkinan ini juga terkait dengan perilaku lain yang mengarah pada kenaikan berat badan.

British Heart Foundation (BHF) mengatakan, biasanya tembakau shisha mengandung tembakau yang sama dengan rokok. Mereka juga memiliki nikotin, tar, karbon monoksida, serta logam berat seperti arsenik dan timah.

“Akibatnya, perokok shisha berisiko terhadap jenis penyakit yang sama dengan perokok, seperti penyakit jantung, kanker, penyakit pernapasan dan masalah selama kehamilan,” klaim BHF. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id