Press "Enter" to skip to content

Tahun Depan Waskita Karya Jual 18 Ruas Tol

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Waskita Karya (Persero) bakal  menjual 18 ruas tol yang dimilikinya mulai tahun depan. Dua di antaranya merupakan Tol Pejagan-Pemalang dan Tol Pemalang-Batang yang merupakan bagian dari rangkaian Tol Trans Jawa.

Direktur Utama Waskita Karya I Gusti Ngurah Putra mengatakan proses penjualan itu akan dilakukan secara bertahap pada tahun depan, saat ini masih dalam proses penawaran ke sejumlah pihak.

“Kemarin kami sempat presentasi di acara tahunan IMF, itu banyak yang minat. Mungkin masih pada menunggu, karena ada juga proyek yang belum tuntas 100 %,” ujarnya, dikutip dari CNNIndonesia,  Selasa (4/12).

Dia menambahkan beberapa ruas tol yang belum selesai 100% merupakan ruas yang ada dalam rangkaian Tol Trans-Jawa. Targetnya, ruas tol tersebut baru selesai pada bulan ini, sebelum musim mudik Natal 2018 dan Tahun Baru 2019.

Meski begitu, ia masih enggan buka suara mengenai pihak mana saja yang benar-benar siap membeli ruas tol milik Waskita Karya. Namun, penawaran telah dilakukan, termasuk kepada sesama perusahaan pelat merah, PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

Baca jugaNovelis NH Dini Berpulang Begini Penjelasan RS Elisabeth Semarang

Hanya saja, ia enggan memastikan bahwa Jasa Marga pasti akan membeli ruas tol perusahaan. Sebab, proses penawaran melalui skema lelang. Artinya, perusahaan lain memiliki peluang yang sama untuk membeli tol milik Waskita.

“Kalau Jasa Marga harganya bagus, legalnya masuk, ya sudah tidak apa. Kami tidak cenderung ke siapa-siapa. Pokoknya siapa yang masuk harganya, lalu minta izin ke kementerian dan legal opini dari BPKP BPK,” pungkasnya.

Sementara itu, PT Astra Internasional Tbk melalui anak usahanya PT Astra Tol Nusantara (ATN) saat ini telah menguasai 34,71%  ruas tol Trans Jawa yang sepanjang 870 km.

Secara akumulasi, ATN memiliki hak atas kepemilikan atas 353 kilometer (km) ruas tol, termasuk sebagian besar tol Trans Jawa.

Presiden Direktur Astra Infra Djap Tet Fa menuturkan dari 353 km tol milik Astra, sepanjang 270 km telah beroperasi. Hingga tahun 2019, perseroan menargetkan kepemilikan atas 500 km ruas tol.

Tet Fa mengaku timnya menganalisa beberapa ruas tol untuk menambah kepemilikan perseroan. Kajian dilakukan baik dari sisi peluang maupun keuntungan investasi. Sayangnya, ia belum memaparkan nama ruas-ruas tol yang tengah dikaji. Namun demikian, ia memastikan ruas tol tersebut masih berada di Pulau Jawa.

“Sisa target sepanjang 147 km masih kami perhatikan dari aset yang bagi kami strategis dan tentunya cocok. Saat ini kami masih fokus di Tol Trans Jawa,” katanya belum lama ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id