fbpx

Hendi Tambah Desa Wisata di Semarang

desa wisata
Walikota Hendrar Prihadi mengawali penanaman bibit pohon durian malika di kebun buah milik UPTD Dinas Pertanian di Kelurahan Wates sekaligus mendorong daerah ini menjadi desa wisata. | Foto: gus/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Setelah Kandri, Nongkosawit, dan Wonolopo dikukuhkan sebagai desa wisata, Walikota Semarang Hendrar Prihadi berjanji untuk mengupayakan penambahan jumlah desa wisata baru di kota ini.

Hendi menambahkan salah satunya adalah Desa Wisata Wates yang terletak di Kecamatan Ngaliyan. Wates memiliki potensi agro eduwisata di mana tanaman kelengkeng dan jambu kristal kualitas unggul tumbuh subur di kelurahan ini.

Menurut dia, dengan menjadi desa wisata banyak manfaat yang diperoleh oleh masyarakat setempat. Berdasarkan Surat Keputusan Walikota, mereka dapat kucuran dana APBD guna menyelenggarakan kegiatan untuk membangun desa wisata tersebut.

Hendi pun mencontohkan Desa Wisata Kandri. Dalam dialognya dengan warga masyarakat, Hendi menceritakan bagaimana Kandri yang dulunya adalah merupakan desa tertinggal tetapi sekarang bisa maju terkenal sampai tingkat internasional.

Untuk itu, Hendi memotivasi warga Wates agar mengembangkan wilayahnya.

“Contohnya Desa Wisata Kandri. Dulunya Kandri itu tidak terkenal seperti sekarang. Namun sekarang bisa terkenal sampai ke tingkat Internasional,” kata Hendi kepada JoSS,co.id, Rabu (19/12).

Usai jalan sehat, Walikota Semarang didampingi Ketua TPP PKK Kota Semarang menyempatkan diri untuk memanen kelengkeng di Kebun Wates atau Kebun UPTD Dinas Pertanian.

Baca juga: Jelang Liburan Pemerintah Pastikan Seluruh Pesawat Laik Terbang

Kebun dengan luas sekitar 5 ha ini merupakan Kebun Dinas Pertanian (Dispertan) Kota Semarang yang pengelolaannya melibatkan warga masyarakat sekitar yang tergabung dalam kelompok tani.

Data Dispertan mencatat  setidaknya tumbuh 324 tanaman kelengkeng, di mana sejumlah 200an yang sekarang sedang berbuah. Bahkan sampai dengan bulan Maret masih ada yang berbuah. Selain kelengkeng, tanaman Jambu kristal juga mulai berbuah.

Kebun Wates ini dapat memberikan pendapatan bagi kelompok tani yang mengelolanya dengan sistem bagi hasil. Pemerintah Kota Semarang yang menyediaakan lahan, bibit, pupuk, sedangkan kelompok tani yang menyediakan tenaga untuk merawat tanaman.

Hasilnya dibagi dengan perbandingan 70% untuk petani dan 30% untuk Pemerintah Kota.

Semarang yang disetorkan ke Kas Daerah. Kelompok tani yang mengelola kebun berjumlah sekitar 27 petani, dengan satu orang bertugas merawat 12 tanaman kelengkeng dan beberapa jambu kristal yang dapat berbuah 80 – 100 kilogram.

Sementara di lokasi Kebun Wates atau UPTD Dinas Pertanian ini, selain kebun buah juga ada Balai Penyuluh Pertanian (BPP). BPP memberikan penyuluhan cara menanam tanaman kepada masyarakat.

Saat ini sudah ada beberapa sekolah yang sudah ber-wisata edukasi ke UPTD Dinas Pertanian ini. Di sini anak-anak dapat belajar cara bertani,berkebun, sekalian praktek.

“Anak-anak bisa berwisata sekaligus mendapat edukasi, yaitu belajar menanam dan mengenal buah-buahan,” pungkas Rusdiana. (gus/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *