Press "Enter" to skip to content

Akhir Pekan Kunjungi Festifal Kuliner dan Fashion Di TIK

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG Akhir pekan ini di Taman Indonesia Kaya (TIK) jalan Menteri Supeno diadakan Festival Kuliner Pedas dan Es Krim, serta Semarang Kaya in Fashion. Acara diselenggarakan  pada Jumat-Minggu (9-11/11), sejumlah ruas jalan ditutup.

Festival kuliner diselenggarakan oleh Suara Merdeka Communication. Sementara acara fashion digelar Dinas Perindustrian Kota Semarang dan Dekranasda Kota Semarang. Kedua acara itu digelar bersamaan pada 9, 10, 11 November.

Business owner Sang Pisang yang juga Head of Marketing Madhang. id, Kaesang Pangarep, akan hadir memeriahkan ”Festival Kuliner Pedas dan Es Krim” pada 10 November. Rencananya, Kaesang akan berbincang dengan pengunjung membahas soal kuliner.

Selain itu, GM Coocking Competition akan memeriahkan festival yang bekerja sama dengan madhang. id pada hari pertama. Kompetisi ini diikuti oleh GM hotel berbintang di Kota Semarang. Mereka akan berkompetisi memasak nasi goreng.

Pada hari kedua akan dimeriahkan Fruit Carving Competition, yaitu lomba merias buah berbahan baku semangka. Kemudian ada demo serta lomba masak bagi ibu-ibu PKK dengan tema bandeng cabut duri. Pada hari berikutnya, berbagai macam lomba diselenggarakan.

Antara lain, lomba makan pedas, lomba minum es krim, lomba mewarnai bagi anakanak, dan demo masak. Di samping itu, puluhan peserta juga akan mengisi stan Festival Kuliner Pedas dan Es Krim. Masingmasing, Mangkok Nasi, Pempek Kamsoli, Nas Glewo by Rayline Chicken, dan Miss Mango Sakura.

Baca jugaIni Destinasi Wisata Ramah Lansia di Asia

Ada juga, WR Yurnie, Mister Manggo, Nasi Nusantara, Martabak Nabati Gigitaku, Makuta Jamu Cafe, Burger dan kebab Juara. Selanjutnya, Ayam Geprek Ar Rum, Ayam Goreng Mak Yek, Alolla Kitchen, Kedai Nyakna, Dapur Omami, Dapur Mama, Pullens Resto, Ratu Ice Cream, Pangsit Mayo, Kedai serta Kerappo.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian Kota Semarang Nurjanah menjelaskan kegiatan Semarang in Fashion ini, nantinya akan diisi Pameran Industri Fashion dan Gelar Karya Desainer di area dalam Taman Indonesia Kaya.

Tujuannya untuk memamerkan keunggulan dan kekayaan aneka ragam fashion di Kota Semarang. Nurjanah mengungkapkan, kegiatan ini menunjukkan Pemkot Semarang dan Dekranasda Kota Semarang berkomitmen mendorong industri fashion berkembang sebagai kelanjutan ditetapkannnya Kota Semarang sebagai Kota Kreatif Fashion serta Java Fashion Capital.

”Produk fashion Kota Semarang mengedepankan kualitas karya desainer unggul. Kegiatan ini ditargetkan bisa menjadikan kota ini sebagai destinasi belanja berbagai macam batik dan kain etnik, berupa kain maupun produk jadi,” ujarnya,seperti dikutip dari SMNetwork.

Untuk itu, sejumlah ruas jalan menuju lokasi tersebut sementara akan ditutup untuk umum.

Berdasarkan informasi dari Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Semarang, ruas jalan yang ditutup antara lain Persimpangan/Perempatan di Jalan Kyai Saleh dan Jalan Pahlawan di jalur menuju Taman Indonesia Kaya, penutupan dimulai pukul 15.00 WIB, sore ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id