Press "Enter" to skip to content

Ternyata Tidak Berolahraga Lebih Berbahaya Dibanding Merokok

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Bukan rahasia lagi olahraga memberi banyak manfaat bagi tubuh kita. Minimal, dengan berolahraga, tubuh menjadi terasa lebih bugar. Hal ini berkebalikan dengan merokok yang sudah jamak diketahui memberi dampak buruk bagi tubuh. Namun, sebuah penelitian terbaru menemukan hal mengejutkan, yaitu tidak melakukan olahraga rutin mungkin lebih berbahaya bagi tubuh dibanding merokok.

Seperti dirilis Kompas.com, mereka mempelajari 122.007 pasien selama tahun 1991 hingga 2014. Para pasien diminta melakukan pengujian tread mill dan kemudian peneliti mencatat angka kematian. Hasilnya, kehidupan yang lebih lama dan sehat berkorelasi dengan tingkat olahraga yang tinggi. “Kebugaran kardiorespirasi berbanding terbalik dengan mortalitas jangka panjang tanpa ada batas manfaat yang teramati,” tulis studi tersebut dikutip dari Time, Sabtu (20/10).

Rutin berolahraga atau melakukan aktivitas fisik membuat seluruh bagian tubuh menjadi sehat, tak terkecuali otak. Sayangnya, hubungan olahraga dengan kesehatan otak masih belum diketahui alasannya.

Sebuah penelitian terbaru mencoba mencari jawaban terhadap pertanyaan tersebut. Hanya saja, penelitian ini lebih banyak menyoroti tentang apa yang terjadi pada otak ketika gerakan kaki dibatasi.

Sudah jadi rahasia umum, ketika orang tidak bisa atau jarang menggerakkan kaki maka mereka akan kehilangan otot dan massa tulang. Namun, para ilmuwan mempertanyakan apakah ada efek yang lebih besar dari berjalan atau aktivitas kaki. Hipotesis mereka mengarah bahwa pada berjalan juga mempengaruhi otak dan sistem saraf.

Baca juga: Istana Tegaskan Harga Premium Tak Naik Hingga Tahun Depan

Untuk menguji hipotesis tersebut, para peneliti membatasi pergerakan kaki pada sekelompok tikus selama 28 hari. Dalam percobaan ini, kaki depan tikus bebas bergerak tapi tidak pada kaki belakangnya.

Sebagai kelompok kontrol, beberapa tikus dibiarkan bebas bergerak seperti biasa. Selanjutnya, otak kedua kelompok tikus ini diperiksa di akhir penelitian. Salah satu bagian yang menjadi sorotan adalah zona subventrikular, yaitu pusat aktivitas sistem saraf pusat pada vertebrata (termasuk tikus dan manusia).

Hasil penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Frontiers in Neuroscience ini menunjukkan, pada kelompok tikus yang dibatasi gerak kakinya terjadi pengurangan jumlah sel- sel induk saraf di otak mereka sebesar 70 persen.

Padahal, sel-sel induk saraf sangat penting karena menjadi dasar untuk pengembangan sel baru melalui proses yang dikenal sebagai “neurogenesis”. Tanpa sel ini, pertumbuhan neuron baru yang menggantikan neuron mati tidak akan terjadi. Akibatnya, kesehatan otak menurun. (wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id