Press "Enter" to skip to content

Perjalanan Mudik Semarang Madiun Cukup 3 Jam

Mari berbagi

JoSS, MADIUN, JAWA TIMUR – Perjalanan mudik dari Kota Semarang menuju Kota Madiun di Jawa Timur yang biasanya harus ditempuh minimal 5 jam, pada perjalanan mudik yang dilakukan Sabtu (9/6) melalui Jalur Tol Semarang Salatiga (operasional) dan Salatiga – Ngawi (fungsional) bisa ditempuh dalam waktu 3 jam. Ruas Tol spanjang 162,89 kilometer tersebut yang resmi operasional baru sepanjang 40,37 km antara Semarang  sampai Salatiga dengan dua kali pembayaran yakni Rp 5 ribu ruas ABC Kota Semarang, Banyumanik-Bawen Rp 32.000 untuk kendaraan golongan I.

“Dari Semarang dalam kota, sekarang sudah lancar setelah diberlakukan tarif flat Rp 5 ribu. Kebijakan ini secara nyata mampu mengurangi kemacetan di Tol ABC Kota Semarang,”kata pengamat transportasi dari Unika Soegijapranata Semarang, Djoko Setijowarno, yang melakukan testimoni langsung menjajal track baru menggunakan Kijang Inova.

Mengaku start dari rumah pukul 08.30 WIB, Djoko mengaku pukul 11.30 WIB sudah tiba di Madiun. Padahal antara pintu keluar tol ke Kota Madiun jaraknya sekitar 25 km.  “Saya kira itu pun belum maksimal karena dari Salatiga ke Kartosuro kondisinya masih belum memadai. Bisa dimaklumi karena fungsional, tapi di Jembatan Kenteng macet betul,”tutur Djoko.

Problem yang dihadapi pengguna tol fungsional memang ada di Kali Kenteng dan Kali Serang yang turun dan tanjakannya sangat curam sehingga pengendara harus ekstra hati-hati. Kondisi jalan tol fungsional antara Salatiga – Kartosuro memang belum seluruhnya rigid pavement yang merupakan cor beton mapan siap pakai, tapi banyak yang masih berupa  lean concrete (LC) yang memang belum layak untuk dipakai sebagai jalan.

Memang, di tanjakan Kali Kenteng dan Kali Serang banyak kendaraan yang memerlukan bantuan, meski pengelola, yakni PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN) yang mengelola ruas tersebut menyatakan kemiringannya masih dalam kondisi wajar. Ruas Salatiga Kartosuro semula dikelola PT Trans Marga Jateng, namun belakangan diserah-kelolakan ke PT JSN. Melihat geometrik jalan tersebut, menurut analisis Djoko yang berlatar belakang Teknik Sipil ini, ruas tersebut sebenarnya tidak perlu direkomdasi jadi tol fungsional saat mudik lebaran.

Plt Kepala Dinas Bina Marga Jawa Tengah, Hanung Triyono, sejak awal mengingatkan Jembatan Kenteng di Sta 48+104 memang tidak mungkin diselesaikan sebelum lebaran 2018. Karena itu, dibuat jalur alternatif yang tidak terlalu jauh dari area tol, sehingga terlihat curam dan tajam.

Hasil penjajakan track yang dilakukan Djoko, selepas Kartosuro, perjalanan menjadi asyik lagi karena ruas tersebut sampai Sragen sebenarnya sudah lolos uji kelayakan. Namun karena masih ada overpass dan interchange (simpang susun) yang belum selesai, ruas Solo – Ngawi belum bisa dioperasikan secara resmi, meski konstruksi jalannnya sudah rigid pavement.

Adanya persilangan sebidang dengan jalan akses warga juga masih terjadi, sebagai akibat belum terselesaikannya beberapa overpass dan underpass. Catatan Dinas Bina Marga Jawa tengah, ruas Solo Ngawi masih ada 6 overpass yang harus diselesaikan, yaitu Sidolaju 1, Gringging 3, Kedungharjo 1, Kedungharjo 2, Bangunrejo Kidul 3 dan Jenggrik 2.

Semarang Ngawi, dalam kalkulasi Djoko nantinya bisa ditempiuh kurang dari tiga jam, sementara ruas Semarang Solo bisa kurang dari dua jam jika ruas Salatiga-Kartosuro bisa diselesaikan. “Para pengelola SPBU dan restoran sebaiknya harus mulai bersiap masuk rest area. Kalau tidak nanti akan kehilangan penjualan,”tukas Djoko. (imn)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id