Press "Enter" to skip to content

Ketua DPRD Jateng : Terminal Baru Bandara Semarang, Terminal Terapung Pertama

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Fasilitas terminal baru Bandara A Yani Semarang yang akan dioperasikan per 2 Juni 2018 dinilai Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, melebihi harapan warga Jawa Tengah.

“Ini lompatan yang luar biasa. Luas terminalnya naik hampir sembilan kali lipat,” kata Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, saat meninjau kesiapan pengoperasian terminal baru A Yani, Senin (28/5).

Terminal Bandara A Yani Semarang yang lama akan dipindahkan ke terminal baru yang luasnya 58 ribu meter persegi lebih. Lompatan luas terminal diharapkan bisa membuat pengguna jasa angkutan udara di Semarang lebih nyaman. Selain terminal baru, apron baru seluas 72 ribu meter persegi juga akan dioperasikan. Apron ini bisa menampung 10 pesawat narrow body dan 2 pesawat wide body

Selain lebih luas dan nyaman, hal lain yang membuat surprise adalah kenyataan terminal baru dicatat sebagai Bandara Terapung pertama di Indonesia. Ini hal luar biasa yang patut disyukuri.

“Terminal ini dibangun di atas tambak dan laut. Tidak pakai tanah urug tapi langsung tiang pancang. Ada tiang sampai 50 meter,” tutur wakil rakyat dari Dapil 6 Jateng ini.

Kepala Satuan Kerja Pembangunan Terminal Baru A Yani, Tony Alam, membenarkan status bandara terapung untuk A Yani. “Terminal baru ini merupakan terminal terapung pertama di Indonesia dan mengusung konsep eco-green airport. Kami juga menyiapkan water management-nya,” kata Tony.

Baca juga : Ketua DPRD Jateng Minta Pengawasan Truk Barang Diperketat

Dia juga optimis terminal baru Bandara A Yani bisa  beroperasi pada 2 Juni 2018. Flight pertama 2 Juni langsung menuju ke terminal baru. “Semoga penumpang nanti tidak kaget. Dikiranya nanti masuk di Bandara Changi Singapura,” ujar Tony setengah bercanda.

Sebelum beroperasi, tanggal 1 Juni malam Angkasa Pura akan melakukan boyongan. Siangnya akan ditinjau okeh Kepala Kantor Staf Kepresidenan, Jenderal (Purn) Moeldoko.

Menurut Tony, tanggal 29 Mei akan dilakukan simulasi dengan melibatkan seluruh stakeholder yang ada.

Dia juga memastikan, meski belum beroperasi secara lengkap, sarana pelayanan dasar sudah akan tersedia. Termasuk areal parkir berkapasitas 700 mobil dan terminal BRT (Bus Rapid Transit)  Trans Semarang.

“Kami all out mempersiapkannya. Jangan sampai terminal baru tetapi kualitas pelayanannya malah tidak lebih baik,” tukasnya. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id