Press "Enter" to skip to content

Ernie Djohan Bintang di 9 Film

Mari berbagi

JoSS – BANYAK yang kaget saat Ernie Djohan muncul di acara Semarak 62 Tahun Parfi di Hotel Santika Premier Semarang. Ada yang menduga dan bertanya apa Ernie – yang terkenal dengan lagu Teluk BayurKau Selalu di Hatiku dan Mutiara yang Hilang itu, diundang untuk menyanyi di acara Parfi (Persatuan Artis dan Film Indonesia)?

“Lho, saya ini artis film juga. Sedikitnya sudah ada 9 judul film yang saya bintangi. Saya juga pernah bekerja sama dengan beberapa sutradara,”ujar perempuan berusia 67 tahun yang bukan saja dekat dengan para pelaku perfileman tapi juga tercatat sebagai anggota Parfi.

Dengan lancar penyanyi yang memulai karir di dunia musik semenjak usia 11 tahun itu menyebut beberapa judul film yang dibintanginya, seperti Belaian Kasih (1966), Honey, Money, And Djakarta Fair (1970), Si Mamad (1974), Atheis (1974), Tiga Sekawan (1975), Sebelum Usia 17 (1975), Ateng Kaya Mendadak (1975) dan Ateng Sok Tahu (1976).

Film pertama yang dibintanginya, Belaian Kasih disutradarai Turino Djunaidy yang sekaligus berperan sebagai penulis skenario dan produser serta pemilik PT Sarinande Film. Dalam peran utamanya sebagai Hernie, Ernie Djoha berkolaborasi dengan beberapa bintang kawakan waktu itu, seperti Sofia WD, Alwi Oslan dan ME Zainuddin.

Debut keduanya dalam film “Honey Money & Jakarta Fair” yang ceritanya ditulis Misbach Yusa Biran yang juga bertindak sebagai sutradara, anak dari diplomat M Djohan Bakhaharudin ini bukan saja harus beradu akting dengan bintang seperti Tan Tjeng Bok alian Pak Item, Ratno Timoer, Rita Zahara maupun Nany Wijaya; tapi juga harus beradu peran dengan penyanyi yang juga top di masa itu seperti Benyamin Sueb, Alfian, Ellya Khadam, Elly Kasim dan Eny Kusrini. Maklumlah,film drama ini memang menampilkan banyak musik dan lagu karena ada Mus Mualim (suami Titiek Puspa) yang menangani ilustrasi musiknya.

Selain Turino dan Misbach, sutrada film yang pernah menangani Ernie adalah Sjuman Djaja, Chaerul Umam yang akrab dipanggil Mamang, Motinggo Boesje, Pitrajaya Burnama dan Sofyan Sharna. Di film yang dilakoninya, Ernie pernah bermain dengan Ateng, Iskak, Rano Karno, Dedy Sutomo, Farouk Affero serta Christine Hakim.

Saat ditanya apakah masih berminat main film lagi? Penyanyi yang memulai debutnya sebagai penyanyi di Radio Talentime Singapura pada tahun 1962 ini menyatakan pikir-pikir. Alasannya, untuk bermain film layar lebar bukan saja menuntut ketahanan fisik yang tinggi, tapi juga kesabaran yang luar biasa. Juga butuh kelonggaran waktu bagi artisnya. “Bayangkan saja, datang ke tempat shooting pagi hari, take gambarnya bisa tengah malamnya,”ujar nenek beberapa cucu ini.

Karena itu, jika harus shooting, dia hanya menerima yang waktunya lebih pasti, seperti pembuatan sinetron serta film-film pendek yang sudah direncanakan dengan baik produksinya. Ada kendala fisik karena sudah umur, apalagi jika harus bepergian ke luar kota dengan angkutan udara. “naik dan turun dari pesawat ke terminal penumpang sekarang ini sangat jauh. Apalagi Jakarta, Semarang juga begitu. Daripada kecapekan, saya tidak malu-malu pakai kursi roda,”ceritanya.

Terlahir dengan nama Ernie Irawaty Djohan, saat kecil dia harus berkelana ke beberapa negara mengikuti sang ayah. Lahir di Singapura, sampai umur sekitar 11 tahun dan sempat menjadi juara menyanyi di suatu radio di negeri itu, Ernie kemudian berpindah ke Belanda dan kemudian kembali ke Indonesia. Sebagai penyanyi, dia juga pernah menjadi penyanyi istana di era Bung Karno yang menjulukinya sebagai “Pelopor Penyanyi Cilik Indonesia”bersama Lilis Suryani. Ernie yang tiga tahun lebih muda dari Lilis, menyanyikan lagu “Gembira ria burung berkicau di pagi hari diiringi Orkes Saiful Bahri.

Lagu “Teluk Bayur” yang melambungkan namanya, Ernie yang menguasai lima bahasa ini menceritakan lagu yang dirilis tahun 1965 itu sebenarnya bukanlah andalan hits albumnya. Lagu tersebut tidak diprediksi bakal terkenal. Namun di luar dugaan, justru lagu itulah yang melejit dan melambungkan namanya.

“Waktu itu saya juga semua orang yang terlibat dalam album itu kaget, Lho kok lagu itu ya yang melejit. Jadi ceritanya begini. Lagu “Teluk Bayur” itu bisa dibilang sebagai ‘lagu pelengkap penderita’, sama sekali tidak dicanangkan untuk menjadi hits. Zaman dulu itu, kan, lagu ada delapan atau 12. Nah saya baru punya tujuh lagu, kurang satu. Lalu Zaenal Arifin menciptakan satu lagu saat itu juga yakni  “Teluk Bayur” untuk melengkapi. Langsung saya hafalin dan nyanyikan. Eh, lho, kok malah lagu itu jadi hits…ya kok bisa?  Saya benar-benar heran. Nggak nyangka sama sekali. Tapi apapun, itu adalah berkah Tuhan, alhamdulilah. Karena lagu itu, saya menjadi penyanyi Indonesia pertama yang menerima Golden Record,” tutur Ernie Djohan tentang lagu “Teluk Bayur” yang hingga kini masih dinyanyikan orang.

Ibu dua anak dan nenek enam cucu ini, tahun lalu tepatnya 10 Deseember 2017 menggelar konser bertajuk “55 Tahun Berkarya Untuk Bangsa” di XXI Ballroom Djakarta Theater. Didukung artis penyanyi muda seperti Marcell Siahaan dan Lucky Oktavian (alumni Indonesia Idol pertama) serta Astrid Lea Orchestra, Ernie membuka konsernya  dengan beberapa lagi mancanegara seperti Speedy Gonzales (Meksiko), Dil Deko Deko Dil (India),  Wakare (Jepang), Dans (Belanda), dan Jambalaya (Amerika Serikat) yang dinyanyikannya dengan lafal yang fasih.  Dia melanjutkannya dengan lagu Jaso Mande, Puas memamerkan kemampuannya berbahasa asing, Ernie membawa penonton “pulang” ke tanah kelahirannya, Minangkabau, dengan menyanyikan lagu Jaso Mande.

Meski sudah berusia lanjut, stamina Ernie tidak terlihat kendor di atas panggung selama lebih dari dua jam. Vokalnya tetap terjaga selama konser. “Saya enggak capek because this is what I love,” kata Ernie di sela-sela lagu. “Rumah saya itu, ya, bisa dibilang dari panggung ke panggung.”

Perjalanan karir 55 tahun adalah karunia luar biasa. Sedikitnya sudah 22 lagu yang dibawakannya menjadi hits, seperti Senja di Batas KotaMutiara yang HilangKau Selalu di HatikuKenangan Manis Pasti BerlaluSemau GueBerikan Daku JawabanSenja di Bina RiaGambang Semarang dan tidak boleh lupa disebutkan, Teluk Bayur ciptaan Zaenal Arifin yang sekaligus mengiringi rekaman musiknya bersama Zaenal Kombo. Dan, Ernie yang sudah menghasilkan puluhan album.

Sekarang, anak dan cucu sudah melarang Ernie menyanyi, tapi sesekali dia masih mau menyanyi juga. Menyanyi adalah dunianya,  “Karena itu tiap hari saya nyanyi, mau di kamar mandi, mau dimana, pokoknya saya bergerak, saya nyanyi,” tukas Ernie. (awo)

 

Biodata

Nama : Ernie Irawati Djohan

Tempat tanggal lahir : Jakarta, 6 April 1951

Profesi  : Penyanyi, pemain film

Tahun aktif : 1962 – sekarang

Perusahaan rekaman : Remaco, Canary Records, Musica Studio’s

Anak : Dua

Cucu : Enam

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id